Proses Mendengar Manusia yang Tidak Banyak Diketahui

Proses Mendengar Manusia

Mendengar adalah hal yang rumit, membutuhkan serangkaian tindakan dan reaksi untuk bekerja. Proses mendengar pada manusia melibatkan banyak bagian telinga yang bekerja bersama untuk mengubah gelombang suara menjadi informasi yang dipahami dan diinterpretasikan oleh otak sebagai suara.

Telinga terdiri dari beberapa bagian dengan fungsinya masing-masing. Bagian dari telinga inilah yang kemudian menciptakan proses mendengar. Di bawah ini ada beberapa penjelasan mengenai bagaimana proses manusia bisa mendengar.

Bagian-bagian Telinga Manusia

Telinga manusia terdiri dari tiga bagian yakni telinga luar, tengah, dan dalam. Ketiga bagian telinga ini penting untuk mendeteksi suara dan bekerja untuk memindahkan suara dari bagian luar ke tengah dan ke bagian dalam telinga. Berikut adalah detail rincian bagian pada telinga manusia :

  1. Telinga Bagian Luar

Telinga luar meliputi:

  • Daun telinga (tulang rawan ditutupi oleh kulit ditempatkan pada sisi yang berlawanan dari kepala)
  • Saluran pendengaran (juga disebut saluran telinga)
  • Lapisan luar gendang telinga (juga disebut membran timpani)
  • Bagian luar telinga mengumpulkan suara. Suara berjalan melalui daun telinga dan saluran pendengaran, sebuah tabung pendek yang berakhir di gendang telinga.
  1. Telinga Tengah

Bagian dalam telinga tengah termasuk:

  • Gendang pendengar
  • Rongga (juga disebut rongga timpani)
  • Ossicles (3 tulang kecil yang menempel)
  • Malleus (atau palu) – pegangan panjang yang melekat pada gendang telinga
  • Incus (atau landasan) – tulang jembatan antara maleus dan stapes
  • Stapes (atau sanggurdi) – alas kaki; tulang terkecil di tubuh
  1. Telinga Bagian Dalam

Telinga bagian dalam meliputi:

  • Tingkap oval – menghubungkan telinga tengah dengan telinga bagian dalam
  • Saluran setengah lingkaran – diisi dengan cairan yang melekat pada koklea dan saraf; mengirim informasi tentang keseimbangan dan posisi kepala ke otak
  • Koklea – organ pendengaran berbentuk spiral; mengubah suara menjadi sinyal yang dikirim ke otak
  • Tabung pendengaran – mengalirkan cairan dari telinga tengah ke tenggorokan di belakang hidung

Proses Pendengaran Manusia

Secara garis besar, Hitsindo mengatakan bahwa proses mendengar manusia itu cukup rumit. Telinga kita bekerja untuk mengubah stimulus akustik yang masuk dan bergerak melalui saluran telinga kita, menjadi bentuk kode saraf yang dapat diuraikan oleh otak kita, diproses dan dipahami.

Proses mendengar dimulai dengan terjadinya suara. Suara dimulai ketika suatu peristiwa bergerak dan menyebabkan gerakan atau getaran di udara. Ketika gerakan udara ini merangsang telinga, sebuah suara terdengar.

Di telinga manusia, gelombang suara ditransmisikan melalui empat media terpisah di sepanjang sistem pendengaran sebelum suara dirasakan: di telinga luar — udara, di telinga tengah — mekanis, dalam cairan telinga bagian dalam dan ke otak — saraf. Berikut rinciannya :

  1. Transmisi Suara melalui Telinga Luar

Gelombang suara yang ditransmisikan udara diarahkan menuju mekanisme pendengaran yang halus dengan bantuan telinga luar, pertama oleh pinna, yang dengan lembut menyalurkan gelombang suara ke dalam saluran telinga, kemudian oleh saluran telinga.

  1. Transmisi Suara melalui Telinga Tengah

Ketika gerakan udara mengenai membran timpani, membran timpani atau gendang telinga bergerak. Pada titik ini, energi yang dihasilkan melalui gelombang suara ditransfer dari media udara ke apa yang padat di telinga tengah.

Kemudian ossicular dari telinga tengah terhubung ke gendang telinga melalui maleat, sehingga setiap gerakan gendang telinga mengatur tiga tulang kecil dari rantai ossicular menjadi bergerak.

  1. Transmisi Suara melalui Telinga Bagian Dalam

Rantai ossicular mentransfer energi dari media padat ke media cairan telinga bagian dalam melalui stapes. Stape terpasang ke tingkap oval. Tingkap oval menciptakan gerakan dalam cairan koklea dan sepanjang membran Basilar.  Gerak di sepanjang membran basilar mengarah ke area spesifik Frekuensi Organ Corti, yang pada gilirannya merangsang serangkaian ujung saraf.

  1. Transmisi Suara ke Otak

Dengan dimulainya impuls saraf, perubahan lain dalam medium terjadi: dari cairan ke saraf. Impuls saraf diteruskan melalui berbagai nukleus di sepanjang jalur pendengaran ke daerah-daerah ke otak. Otak yang menafsirkan impuls saraf dan menciptakan pikiran, gambar, atau simbol yang dikenal lainnya.

Apa yang Terjadi Ketika  Memiliki Masalah Dengan Pendengaran

Kehilangan pendengaran terjadi ketika suara yang biasanya keras menjadi lebih lembut dan kurang dapat dipahami.. Informasi juga menjadi sulit ketika mencapai otak, mengganggu kualitas pendengaran kita.

Trauma kepala, penyakit neurologis, gangguan medis atau proses penuaan, dapat mengakibatkan perubahan kemampuan otak untuk memproses rangsangan secara efektif. Perubahan ini dapat menyebabkan gejala yang mencerminkan gangguan pendengaran; gejala-gejala tersebut mungkin termasuk kurangnya perhatian, respons yang tidak sesuai, dan kebingungan.

Otak kita bekerja dengan telinga kita dengan cara yang luar biasa, memproses peristiwa saraf ke dalam pendengaran kita dan semua yang terlibat. Pendengaran yang baik tergantung pada semua bagian sistem pendengaran kita yang bekerja secara normal sehingga suara dapat melewati berbagai bagian telinga ke otak untuk diproses tanpa masalah.

Jenis masalah pendengaran yang kita miliki tergantung pada bagian mana dari sistem pendengaran yang tidak merespons dengan baik. Jika kita memiliki masalah di telinga luar atau tengah, itu berarti ada perpindahan suara yang tidak efisien ke koklea di telinga dalam. Secara umum, ini memengaruhi volume suara sehingga tidak terdengar cukup keras.

Contoh khasnya adalah efek penyumbatan lilin di saluran telinga atau gendang telinga yang berlubang. Ini disebut gangguan pendengaran konduktif karena getaran suara tidak dilakukan secara efisien. Koklea masih bekerja secara normal tetapi tidak menerima informasi yang cukup melalui hubungannya dengan telinga tengah.

Jika masalahnya ada di antara koklea di telinga bagian dalam dan otak, ini disebut gangguan pendengaran sensorineural. Jalur melalui telinga luar dan tengah berfungsi normal tetapi, setelah suara tiba di koklea, maka suara itu tidak diproses secara normal baik karena kerusakan pada ‘sel-sel rambut’ halus di koklea.

Bagaimana? Sudahkah memahami bagaimana proses mendengar pada manusia? Cukup rumit bukan?

Tinggalkan Balasan

Alamat email anda tidak akan dipublikasikan. Required fields are marked *

Open chat
1
Jasa Penulis Artikel SEO Siap Membantu